Selasa, 24 Maret 2015

Terinspirasi Susi


Hari ini belanja 24 mukena dan sekian seprai. Begini nih buntelannya kalo nangring di KRL. Nggak usah dibayangin deh gimana yang punya barang angkut-angkut nih belanjaan...yang pasti nggak keren banget. Be-ti lah sama inang-inang sambu. Tapi tak apalah, walau udah mirip inang-inang sambu...tapi aku pernah survey tuh inang - inang, anaknya pada hebat-hebat semua. Ada yang kuliah di UI, ada yang anaknya pengacara, pejabat kemenlu, duta besar, ada yang anaknya bla bla bla.
Bukan kah Susi juga dulu gitu. Lebih parah malah. Ini masih mending nggak bau ikan. Lah dia...kemana-mana nyetir truk buat nawarin ikannya.
Susi mana? Ya... Susi mana lagi yang tukang ikan :p

Udah selesai cuma angkut-angkut gini aja? Hehehe..perjuangan dimulai dari pagi. Rejeki memang didapat lebih pagi. Begitu bukan?
Jam 7.30 berangkat naik KRL, yang jabodetabek pasti tau kalau jam segitu itu padatnya kayak affaa. Jangankan duduk, untuk berdiri aja susseeehh. Untung ada gerbong khusus perempuan. Senggol sana senggol sini..amaan. Nggak perlu lagi pegangan..sangking nggak ada ruangnya, badan kita tetap akan berdiri tegak biarpun kereta ngerem di setiap stasiun :D

Penumpang mulai berkurang di stasiun Tebet, Manggarai dan Sudirman. Disitu aku udah bisa tik-ketik hp. Mulai bisa balasin bbm dan nyambi jualan.

Lanjut belanja yang harus dibelanjakan. Nah kalau belanjaku selesai sebelum jam 1 siang. Insya Allah penumpang yang balik ke Depok nggak ramai. Dan aku bisa duduk dengan santai. Tapi ya ...pulangnya harus bawa belanjaan yang beratnya luar biasa ini.  :-D

Tapi apa yang terjadiiii? Aku salah naik KRL. Ternyata kereta yang aku naiki adalah kereta jalur Tangerang-Manggarai. Jadi, setelah sampai di Manggarai, itu kereta balik lagi ke Tanah Abang dan Tangerang. Ya ampuuunnn, dasar error banget nih emak-emak. Sebelum pintu kereta menutup, aku cepat-cepat keluar dan lalu pindah jalur dengan belanjaan yang luar biasa bikin aku pengen makan bayam kayak popeye. -_-
Menunggu kereta jalur Depok atau Bogor lagi deh jadinya.

Sampai di stasiun Pondok Cina, aku mengambil motor di tempat penitipan motor langgananku. Barang-barang belanjaan kususun sedemikian rupa.
Selesai?
Beluumm..sampai di rumah, aku harus jadi tukang poto sekaligus manajer pemasaran. Barang yang akan dijual harus bisa kufoto sebaik-baiknya agar menarik tapi tetap sesuai aslinya.

Jadi owner udah, stockist alias tukang belanja udah,  kuli angkut barang udah, tukang poto udah, tukang lipat-lipat udah, sekarang waktunya jadi manajer pemasaran dan manajer keuangan. Sambil promoin barang, sambil ngecek saldo dan bagiin nomor rekening ke pembeli ;)

Kata si Babang "Belanjanya sabtu aja, biar bisa abang bantu angkut-angkut."

Aku nyengir "Duuuuhh..nggak usah deh, you have your own job, Yank. Just focus on your current job. I can handle this, kok." kira-kira kalo di-inggrisin ya gitu jawabanku :-D

Lagian sabtu itu jadwal buat wisata kuliner atau jali-jali... Udah, kayak gini aja, udah pas ;).

Catatan kaki:
*Inang-Inang Sambu = emak-emak bersuku batak yang sangat giat bejualan di pasar Sambu, Medan. Pasar sambu adalah pasar yang sangat tidak teratur dan kotor karena juga berada satu kawasan dengan terminal angkot. Inang-inang Sambu adalah emak-emak suku Batak yang sangat ulet, kuat, dan keras. Satu lagi khasnya, sangat tidak modis.

*Be-ti = beda tipis








3 komentar:

  1. Kaget mbaca tulisan inang inang sambu mak... asal dari medan yah mak... sambu sekarang sudah jauh beda mak gak seperti dulu lagi..... salam kenal mak....

    BalasHapus
  2. Wah, hebat euy! Semua lini dikerjakan sendiri. Smga laris manis dan berkah ya Mak

    salam kenal ^_^

    BalasHapus
  3. haduh...saya ikut ketawa boleh ya mak...rempong banget dah! semoga sukses dan penuh berkah ya mak.

    BalasHapus