Rabu, 29 April 2009

Kesendirian yang membahagiakan

Beberapa waktu lalu aku baru sadar kalau aku itu ternyata cuma punya 1 org famili di Banda aceh. Nah loh... kemane aje bu... kok baru nyadar sekarang??.... yah... gitu deh... saking nyamannya punya keluarga besar Waroeng aku jadi lupa bahwa aku dan sumiku disini adalah perantau dan sendiri... sampai suatu ketika seorang sahabat menanyakan
"Kak fida waktu mati lampu 3 hari kemarennn gimana tuh dirumah.. mana bang catur lagi keluar daerah... ulfah mikir... kasian kalilah kak fida malam-malam gelap sama anak 2... gak ada saudara disini..."
Jreengg.... baru deh aku sadar ... iya yah... ternyata aku emang gak punya famili disini. Kalo dimedan mati lampu... kan enak bisa mandah kerumah ortu buat beberapa hari... klo suami lagi keluar daerah... juga bisa mandah lagi... atau minta temenin sama ortu.... sedapnya yg tinggal dengan keluarga... hhhhh
Emang udah gak berasa sih... soale emang dah biasa pisah... dari jaman SMP udah masuk pesantren trus kuliah.. di jogja... selesai kuliah langsung ikut suami ke lhokseumawe dan ke banda....
Tapi aku masih bisa senang dengan begitu banyak teman yang bisa aku ajak cerita disini. Nanti... ada saatnya aku akan kembali ke medan... kembali kepangkuan mama dan ayah... mengunjungi mama dan ayah selalu... dan mengurus mereka ketika tua..... amiin.

Keinginan untuk punya rumah dimedan juga gede.... ikut dalam acara arisan keluarga besar... ikut acara pernikahan sanak famili atau hajatan apapun.... Klo disini.... sapa yang punya hajatan? semua teman masih muda2. undangan nikah juga sekali-kali... baju pesta cuma dikit... gak pernah di pake pula ^_^....
Tapi gak masalah juga... kita buat pesta sendiri ala anak2 waroeng.... ntar kita buat lagi ya anak-anak....(ciehhh anak2)....
Aku juga punya teman-teman forsikatel... yang punya beberapa kegiatan.... aku patut bersyukur...

Kamis, 02 April 2009

Ceritaku soal masak (2)

Tadinya sih mau tidur... mata udah ngantuk... tapi kok masih gak rela nutup notebook. Suasananya lagi enak nih... hujan dereeesss bangettt, dan emang enak buat tidurrr.
LAgi.. aku akan menyambung ceritaku soal masak tadi. Siapa aku yg berani bicara soal masa???? chef kah aku??? owww tentu bukan... tapi aku suka sekali coba-coba. Kayak tadi ya... aku lagi pengen masak sayur yg pake santan tapi jangan gulai... biar bisa dimakan anakku juga... well kayaknya tertuju ke sayur manis. Jadilah aku ke kedai beli sayur, kelapa pastinya dan lainnya... tunggu dulu.. apa sih yang aku belanjain?? lagi2 sesuai seleraku... sejujurnya aku nggak tau bumbu2 sayur manis... tapi klo dari warnanya sih yang pasti gak mungkin bumbunya di blender.. jadi harus di iris... apa aja??? lagi2 asal... asal suka suka hehehehe... kurajang bawang merah, bawang putih, jahe, cabai hijau trus kumasukin ke santan.. sayur utamanya adalah... hm apa ya namanya.. ahhh lupa namanya... kayaknya sawi putih..... jadilah masakanku... dan lagi-lagi korban pertama adalah suamiku... What did he said?? sebagai suami yg baik pastilah dia bilang enakkk.. (blom percaya).. tapi komentar jujur datang dari Hamdi... 'Ma hamdi tambah... enak kali ya kuahnya'... wah..wah..wah... daku dipuji...

Cerita lain soal masak suka-suka... Pada suatu hari nan indah... aku ingin mengundang kedua adik2 kelas suamiku yg juga sekantor dengannya(Imam dan Brando) untuk makan malam dirumahku. Ow ow.. berani amat bu'?? Ye iyalah... tantangan gitu loh..
Apa rencanaku???? jujur aja sampai dengan ikan dan sayur sudah dibelipun aku blom tau mau masak apa... Ikan yang kubeli adalah ikan sebelah.. yang rasanya katanya enak banget. Untuk ikan aku masak biasa yaitu ikan goreng sambal.... Lalu sayurnya ada tempe, kentang, bayam. giman caranya supaya tiga2 nya masuk dan terhidang. Bayam aku tumis biasa, yang tak biasa adalah sayur kentang dan tempe. Aku pengen kentang dan tempe nya berkuah.. tapi bumbu yang "tak biasa" (kata Alda risma). Aku mulai petualanganku... tempe dan kentang kupotong dadu.. bawang merah dan putih kuiris secukupnya, tomat juga... trus bawang2 ditumis dengan tomat juga... ku masukkan kentang dan tempe sampai setengan masak... kutambah sedikit saus tiram dan minyak wijen, lalu air untuk kuah secukupnya. aku tambah lagi saus tiram dan merica.... kumasak sampai matang... ternyata enak juga... setidaknya begitulah kata si 'Imam' hehehehe
Note: Resep diatas hanya ada di blog ini dan blom terpercaya... hihihihi

Ceritaku soal masak (1)

Setelah sekian bulan gak pake pembantu akhirnya aku bisa juga menyesuaikan diri... dan aku sudah mulai memasak (tadinya beli terus euy). Kenapa nggak dari awal aku masak aja sendiri.. kan lebih hemat?.. ya maunya sih, tapi aku kadang susah mencari waktu buat belanja dan masak... soalnya 2 anakku gak pernah diam (menurutku). Setelah kupikir2 ternyata celah itu ada... dan hanya perlu motivasi yang tinggi untuk melaksanakannya. yup.. sekarang aku udah mulai masak... lumayan pengeluaran buat makan jauh berkurang ketimbang beli diluaran. Malah sekarang aku jadi suka masak.. walau seadanya. Beruntungnya banyak tukang ikan yang lewat... kedai sayur juga dekat. Jadi aku tinggal nunggu tkg ikan aja di warung ujung dekat rumahku, karna kebetulan tiap jam 9 Ahza selalu aku bawa keluar jalan2 sambil say hello ke tetangga.
Mengenai memasak... aku Suka sekali masak SUka-SUka... alias semau gw deh bumbunya dan caranya... yang jadi korban tentulah mereka yang memakan masakanku HAHHAHAHAHA......
******
Duhhh pengen cerita soal masak kok mataku malah ngantuk nih....... uffffffff bobok aja kali ya... ya udah ah daku mo bobok dulu... soal masaknya kusambung lagi esok hari atau esok-esoknya...... :D