Minggu, 01 Maret 2009

Hukuman si hamdi

Kemaren adalah waktu longgar buat siapa saja penghuni keluargaku, termasuk Hamdi. Berhubung aku lupa kalau kemaren sore udah jadwalnya dia maen PS yang sebulan sekali itu, jadi malamnya aku biarin dia maen Game sekalian belajar jadi operator 'waroeng komik' sampe malem banget.
Sekalian juga aku lagi nungguin operator Proxibit datang. Sesudah jam 10 malam aku ajak dia pulang. tiba-tiba dia bilang "Ma... Hamdi OO' sikit kena celananya"......
.."Lhohhh... tu kan hamdi.." aku mulai meradang.......
Itu tuh kebiasaannya hamdi... kalo udah enak main atau ngapainlah... pasti males ke kamar mandi. Biasanya klo udah basah dikit kena tetesan air kencing baru dia bilang "ma, mau pipis... tapi celananya kena sikit". Setelahnya hukuman berlaku. Memang sudah ada perjanjian antara aku dan hamdi: kalau celana keduluanan basah walau dikit hamdi harus masuk kamar kosong sendiri buat merenung.
malam itu aku bener-bener marah, aku ceramahin panjang lebar...
"Hamdi kok gitu... kan hamdi udah besar.. udah 4,5 tahun.... malulah nak. gara-gara enak maen, oo' sama pipis ditahan-tahan, gak boleh kayak gitu. kan udah sering mama bilang. "... Kataku kesal...
hamdi cuma bisa diam... ngerasa bersalahnya kentara banget.... waktu sampe di atas... aku suruh dia Oo' lagi.... setelah selesai aku cebokin, aku suruh hamdi masuk ke kamar kosong, pintu ditutup. Dia langsung masuk ke kamar, nutup pintu sendiri.
Sesuai perjanjian..... klo celana terkena tetesan walau sedikit hamdi masuk ke ruang disiplin alias kamar kosong dirumahku buat merenung.
Tiba-tiba jlek... Listrik padam.... rumah jadi gelap gulita, termasuk kamar disiplinnya hamdi. hamdi langsung teriakk.."ma, gelap... hamdi takut..."
"itu udah konsekuensi hamdi, salah hamdi sendiri" jawabku
"ma, hukumannya jangan lama-lama... soalnya gelap kali disini"
"Mama gak peduli, hamdi tetap disitu sampe mama bilang boleh keluar"
"ma, nanti ada pencuri masuk gimana? nanti hamdi diculik gimana?"
"Gak ada pencuri... karna ada mama, pokoknya gak ada alasan" kataku lagi
Gak berapa lama dia diam... mungkin dia lagi merenung pikirku. Klo soal tega... Tetap aja berat buatku menghukum anak.. tapi aku memang harus tegas... gak bisa plinplan.
Tiba-tiba dia negosiasi lagi... "ma, disini nggak ada bantal, hamdi mau tidur gimana?"
"Ada, pasti ada. mama kok yang taruh banyak bantal disana. Udah ributnya, klo hamdi masih manggil-manggil lagi dan bikin adek bangun... ntar makin lama hukumannya". Aku tau dia manggil-manggil dan ngajak ngomong cuma buat ngilangin rasa takutnya dengan memastikan mama nya masih ada diluar.
Tak lama dia pun diam..... 5 menit kemudian... aku bawa senter dari Hp ku dan kubuka pintu kamarnya... aku lihat dia sedang tiduran di bantal, ternyata dia sudah menemukan bantal dalam kegelapan. Aku dekati .... "Hamdi, udah yok ikut mama ke kamar." kataku
Dia senyum....
Sampai dikamar dia langsung ke tempat tidurnya. Aku peluk, aku bilang "mama sayaaang kali sama hamdi, hamdi tau kan.."
"iya hamdi juga sayangg kali sama mama"... jawabnya lagi
"nggak mama yang lebih sayaaang kali sama hamdi"... sambutku lagi..
"Hamdi yang lebih lebih lebih sayaaaaang kali kali sama mama" katanya sambil tersenyum...
Kupeluk lagi... kucium-cium kusayang-sayang anakku tersayang sambil aku bisikkan...
"Hamdi ngerti kan kenapa tadi mama hukum?"
"karena hamdi Oo' dicelana" jawabnya..
"Jadi?' tanyaku
"jadi lain kali hamdi gak boleh Oo dicelana lagi, ma" jawabnya
"Kalo masih Oo' dicelana?" tanyaku lagi
"Ya hamdi dihukum lagilah" jawabnya pasti...
"hamdi sayang.... biarpun mama hukum, itu buat kebaikan hamdi ya. Tapi mama tetap sayaaanggg kali sama hamdi" Kataku
Dipeluknya diriku, hmmmm indah hariku karna ada anak-anakku. Semarah apapun aku... mereka tak pernah berkurang sayangnya.
Lalu hamdi tertidur dalam pelukanku....

Tidak ada komentar:

Posting Komentar