Jumat, 13 Maret 2009

Happy birthday Mama

Setiap tiba ultahnya mama, aku selalu lupa. Kalo gak sms ayah yg datang ('hari ini mama ulang tahun, jangan lupa ucapin selamat ultah) atau sms adekku yg di jogja : "Ni, jangan lupa ucapin met ultah ke mama".. yang ngingatin aku, kalo nggak aku pasti keterusan lupa. Kemaren.. yang pertama kali mengingatkan ya ayahku. Aku coba telp kerumah, ternyata mama masih dijalan baru balik dari kisaran. kira-kira 15 menit kemudian baru hp mama bisa dihubungin dan ternyata emang udah sampe dirumah. Suamikulah yang pertama kali menelfon dan ngucapin selamat ulang tahun.. setelahnya aku...
"Halo Assalamu'alakum.. mama...." Sapaku di telpon
"kum salam, fida sehat...?" tanya mama
"Sehat, ulang tahun yang ke berapa nih mama?
"Eh keberapa ya hmm ke limapuluh berapa ya... lupa mama hehehehe"...
wah si mama...umur sendiri dilupain atau sengaja kali ya...
"mama ngapain ke kisaran ampe malem gini?" tanyaku lagi..
"iya nih mama baru pulang dari sana, itu... ngurusin masalah mak once... gini nih ceritanya... bla bla bla bla... kan kasian bla bla bla.... difitnah bla bla bla bla... udah seminggu...... bla bla bla bla... urusannya gak mudah.................bla bla ............ ............... bla bla .........bla..bla ................. .............bla bla ......................... ...........................blablablablabla.......................blabla bla...............
15 menit............ 20 menit............ 30 menit............ 40 menit...... ya gitu masih blom selesai juga urusannya, tapi mak oncenya dah di permudah..."... tiba-tiba.. Pip... hp ku habis batre....
intinya sampe sekarang aku blom ngucapin selamat ulang tahun yang ke entah berapa ke emakku.
Di facebook aku udah ucapin... walaupun mama nggak termasuk IG2M (internet goes to mom), setidaknya adekku yg di rumah kan online terus tiap hari... kali aja dia bacain buat mama hehehehe...

Sekali lagi
Selamat ulang tahun
Selamat ulang tahun
Selamat ulang tahun
*ini sih udah 3 kali*..

"semoga cita-cita yang ingin dicapai tahun ini dan sterusnya terkabulkan, dan kita semua masuk surga...amiiiiiiiiiiin".

Minggu, 01 Maret 2009

Hamdi menanti PS

Sejak pagi jam setengah tujuh, hamdi sudah bangun dan membangunkanku yang masih ngantuk amat amat berat... secara baru tidur jam 3 pagi. Sedangkan suami masih dinas ke daerah.
"Ma.. ma... ini udah pagi?" Tanyanya membangunkanku..
"udah, kenapa nak?
"ma... hamdi tadi malam salah karna Oo' dicelana, jadi hamdi minta maaf lagi ma" Katanya lagi
"Iya, kan tadi malam udah minta maaf nya"... jawabku dan aku tau nih kemana arah pembicaraannya
"Jadi hamdi bolehkan maen PS pagi ini, mama janji kemaren pagi ini kita maen PS. Soalnya hamdi kan udah sebulan gak maen PS"... Katanyanya lembut
"Iya jadi... tapi gak pagi kali kayak gini. Coba Hamdi buka jendela... udah ada toko yang buka blom. PS nya buka jam 10" jawabku
"Sekarang jam 9 ya ma?
Aku tertawa walau masih ngantuk..... caranya bernegosiasi itu loh yang bikin lucu.
"Coba hamdi liat jam di hape mama, jam berapa sekarang?" tanyaku lagi
"Jam 6 lewat 24 ma" jawabnya
"berarti masih lama kan, nanti mama kan jemur pakaian dulu, nyapu dulu, ngepel dulu, trus kita semua mandi.. baru kita ke PS. Sekarang mama mo sholat dulu trus lanjut bobok lagi, mama masih ngantuk".. jawabku sambil bangun terkantuk-kantuk...
setengah jam kemudian.... hamdi manggil lagi "ma... sekarang jam 7"
Ya ampun ternyata dia gak tidur lagi dan rela nungguin aku bangun. Tapi dasarnya aku masih ngantuk berrat.... tidur lagi.
Jam setengah 8 Hamdi manggil lagi "Ma udah jam 7 lewat 30, paginya udah nggak pagi kali kan ma"
"Hamdi... gimana mama mo enak boboknya klo dibangunin terus.... Hamdi bangunin mama jam 8 lewat 15 ya....."
Dan selama itu dia cuma megang-megang Hp liatin jam sambil maenin game hp. Tiba-tiba ada panggilan masuk jam 8. Ternyata dari OP Nurul yang minta dibukain pintu di bawah. Aku langsung bangun. Setelahnya aku gak mungkin tidur lagi.. walau jujur nih masih ngantuk.
"Hamdi sekarang mandi dulu" kataku
Dengan semangat 46 setelah kemerdekaan dia langsung buka baju menuju kamar mandi. Byurrrr... dengan senang hati dia kumandikan (biasanya klo mandi pagi dia nangis dulu, ada aja alasannya... yang mau makan dululah.... atau nonton dulu... atau haus...).
Tak berapa lama, Ahza juga bangun. Sekalian dia juga kumandikan. Sudah rapi 2 anakku dan sudah bermain bersama mereka. Tinggal aku menjemur pakaian yang sudah kucuci tadi malam. Setelahnya aku nyapu... ngepel.... dan beres-beres. Jam 10.30 seluruh kerjaan selesai. Kuajak anak-anakku ke tempat wisata kali ini, yaitu : "PS station" heehehe....
Keliatan dari langkahnya... hamdi gembira sekali.... ceria..... Dia nggak sabar untuk cepat sampai. Langkahnya dipercepat... sebentar berlari... lalu jalan.... lompat-lompat..... senyum-senyum.....
Hari ini memang sudah ditunggu selama sebulan. Ya perjanjian main PS hanya boleh sebulan sekali.
Nggak butuh waktu lama.. dengan jalan kaki paling lama 4 menit udah sampai.
Hamdi langsung masuk mencari tempat... Dan ternyata seluruh tempat sudah penuh. Aku tau dia sedih..tapi dia mau menunggu. Kami pun menunggu giliran. Hamdi dan Ahza menunggu sambil menonton orang yang sedang main. 10 menit kemudian ada yang selesai.... sekarang giliran Hamdi.... Tapi ternyata Game Motor yang biasa dia mainin sedang di pakai yang lain. Hamdipun memilih menunggu game itu dulu... 10 menit berlalu.... tiba-tiba..... JLEK!! LISTRIK PADAM. Dengan terbengong-bengong hamdi ngeliatin orang-orang pada keluar.
"Kenpa ma?" tanyanya
"Mati lampu Nak" kataku sungguh tak tega
Dia sedih.... akupun sedih.... semangatnya... riangnya yang aku liat dari tadi pagi... tiba-tiba luntur karna LISTRIK PADAM. Aku dekati.... ku peluk lagi.
"HAmdi nunggu disini aja ma sampe lampunya idup" Katanya
"mungkin hidupnya lama, kita makan siang aja dulu. nanti kalo udah hidup kita langsung lari-lari kesini, ok". Bujukku
Air matanya keluar... dia menangis. Sebenarnya aku juga hampir menangis. Sedih rasanya liat dia harus kehilangan kegembiraan seperti itu.
Akhirnya dia setuju pulang dulu kerumah. Sampai dirumah dia bertanya kenapa toko kami hidup.
"Karna kita pakai genset" Jawabku
"Tempat PS tadi gak pake genset ya ma?" tanyanya
"Nggak"
"Kenapa nggak ma?"
"Mungkin dia belum beli"
"Ma, kok PLN kayak gitu, suka kali bikin hamdi susah. HAmdi kan mau maen PS"
"Iya ya... sebentar-sebentar mati lampu. Kita tunggu aja ya. Sambil nunggu, hamdi maen-maen dulu sama adek". Jawabku
Penantian yang panjang untuk hamdi, sebentar-sebentar dia bertanya apa lampu sudah hidup. SAmpai-sampai Ahza tertidur. Setelah ahza bangun dan itu adalah 3 jam dari listrik padam...barulah pencerahan datang.
"Hamdi lampunya udah hidup" Panggilku.
"Iyeeeee.... kita maen m PS....... yeeee"
Kami langsung keluar..... Lari-lari seperti yang kujanjikan... Sesampai di rental PS orang-orang sudah banyak yang main, untung ada satu lagi tersisa untuk Hamdi. Bukan kepalang rasanya gembiraku melihat anakku senang. Aku suruh dia main sampai puas untuk membayar kekecewaan dia kemaren sore dan tadi pagi. Satu setengah jam kemudian dia sudah puas bermain PS. Aku langsung menayakan.... "Hamdi senang?"
"senang, ma" jawabnya.
Kemudian aku mengajaknya ke Taman bermain di dekat rumah. Sekarang gilran Ahza ikut gembira. Mereka senang.... mereka senang hari ini.

Malamnya... ditempat tidur aku mengajak hamdi membaca. Hamdi sudah bisa membaca sekarang walau belum cepat. Tak apalah, lagian dia masih 4 tahunan dan bukan membaca dini tujuanku untuknya, melainkan cinta bacaan. Aku dan suamiku sering membacakan buku untuk mereka. berhubung suami lagi dinas keluar daerah, aku sendiri yang mengajak mereka membaca. Ahza tak mau kalah... ketika aku memperhatikan bacaan hamdi... Ahza mencoba mengalihkan perhatianku dengan pura-pura membaca atau menyuruhku mengajarinya membaca juga... lucu sekali anak itu. ngomong ngomong.... Ahza sudah tau beberapa huruf di umurnya yang masih 1 thn 9 bln, seperti A B S Z K P M U F O. Kalau aku tulis huruf itu dia bisa sebutin satu persatu dengan fasih. huruf pertama yang dikenalnya adalah 'Z'.
Kembali lagi dengan mengajak mereka bercerita... setelah hamdi capek membaca bukuku, aku mengajak mereka bercerita. aku tau hamdi sudah ngantuk, tapi dia tetap paksakan untuk ikut interaktif dalam ceritaku Tentang Tuhan, cara berterimakasih, Surga dan neraka, Pahala dan Dosa, kewajiban,...
Dia banyak bertanya... terutama untuk kata-kata yang baru didengarnya..... dan diapun tertidur dengan pertanyaannya.... "Ma, khilaf itu apa??????????..ZZZZZzzzzzzzzzz
hampir bersamaan Ahza juga mulai tertidur menungkik dengan kepala diatas perutku (tadinya posisi mendengarkan aku bercerita) hehehehehe... aku jadi senyum-senyum sendiri liat mereka berdua....

Hukuman si hamdi

Kemaren adalah waktu longgar buat siapa saja penghuni keluargaku, termasuk Hamdi. Berhubung aku lupa kalau kemaren sore udah jadwalnya dia maen PS yang sebulan sekali itu, jadi malamnya aku biarin dia maen Game sekalian belajar jadi operator 'waroeng komik' sampe malem banget.
Sekalian juga aku lagi nungguin operator Proxibit datang. Sesudah jam 10 malam aku ajak dia pulang. tiba-tiba dia bilang "Ma... Hamdi OO' sikit kena celananya"......
.."Lhohhh... tu kan hamdi.." aku mulai meradang.......
Itu tuh kebiasaannya hamdi... kalo udah enak main atau ngapainlah... pasti males ke kamar mandi. Biasanya klo udah basah dikit kena tetesan air kencing baru dia bilang "ma, mau pipis... tapi celananya kena sikit". Setelahnya hukuman berlaku. Memang sudah ada perjanjian antara aku dan hamdi: kalau celana keduluanan basah walau dikit hamdi harus masuk kamar kosong sendiri buat merenung.
malam itu aku bener-bener marah, aku ceramahin panjang lebar...
"Hamdi kok gitu... kan hamdi udah besar.. udah 4,5 tahun.... malulah nak. gara-gara enak maen, oo' sama pipis ditahan-tahan, gak boleh kayak gitu. kan udah sering mama bilang. "... Kataku kesal...
hamdi cuma bisa diam... ngerasa bersalahnya kentara banget.... waktu sampe di atas... aku suruh dia Oo' lagi.... setelah selesai aku cebokin, aku suruh hamdi masuk ke kamar kosong, pintu ditutup. Dia langsung masuk ke kamar, nutup pintu sendiri.
Sesuai perjanjian..... klo celana terkena tetesan walau sedikit hamdi masuk ke ruang disiplin alias kamar kosong dirumahku buat merenung.
Tiba-tiba jlek... Listrik padam.... rumah jadi gelap gulita, termasuk kamar disiplinnya hamdi. hamdi langsung teriakk.."ma, gelap... hamdi takut..."
"itu udah konsekuensi hamdi, salah hamdi sendiri" jawabku
"ma, hukumannya jangan lama-lama... soalnya gelap kali disini"
"Mama gak peduli, hamdi tetap disitu sampe mama bilang boleh keluar"
"ma, nanti ada pencuri masuk gimana? nanti hamdi diculik gimana?"
"Gak ada pencuri... karna ada mama, pokoknya gak ada alasan" kataku lagi
Gak berapa lama dia diam... mungkin dia lagi merenung pikirku. Klo soal tega... Tetap aja berat buatku menghukum anak.. tapi aku memang harus tegas... gak bisa plinplan.
Tiba-tiba dia negosiasi lagi... "ma, disini nggak ada bantal, hamdi mau tidur gimana?"
"Ada, pasti ada. mama kok yang taruh banyak bantal disana. Udah ributnya, klo hamdi masih manggil-manggil lagi dan bikin adek bangun... ntar makin lama hukumannya". Aku tau dia manggil-manggil dan ngajak ngomong cuma buat ngilangin rasa takutnya dengan memastikan mama nya masih ada diluar.
Tak lama dia pun diam..... 5 menit kemudian... aku bawa senter dari Hp ku dan kubuka pintu kamarnya... aku lihat dia sedang tiduran di bantal, ternyata dia sudah menemukan bantal dalam kegelapan. Aku dekati .... "Hamdi, udah yok ikut mama ke kamar." kataku
Dia senyum....
Sampai dikamar dia langsung ke tempat tidurnya. Aku peluk, aku bilang "mama sayaaang kali sama hamdi, hamdi tau kan.."
"iya hamdi juga sayangg kali sama mama"... jawabnya lagi
"nggak mama yang lebih sayaaang kali sama hamdi"... sambutku lagi..
"Hamdi yang lebih lebih lebih sayaaaaang kali kali sama mama" katanya sambil tersenyum...
Kupeluk lagi... kucium-cium kusayang-sayang anakku tersayang sambil aku bisikkan...
"Hamdi ngerti kan kenapa tadi mama hukum?"
"karena hamdi Oo' dicelana" jawabnya..
"Jadi?' tanyaku
"jadi lain kali hamdi gak boleh Oo dicelana lagi, ma" jawabnya
"Kalo masih Oo' dicelana?" tanyaku lagi
"Ya hamdi dihukum lagilah" jawabnya pasti...
"hamdi sayang.... biarpun mama hukum, itu buat kebaikan hamdi ya. Tapi mama tetap sayaaanggg kali sama hamdi" Kataku
Dipeluknya diriku, hmmmm indah hariku karna ada anak-anakku. Semarah apapun aku... mereka tak pernah berkurang sayangnya.
Lalu hamdi tertidur dalam pelukanku....