Rabu, 31 Desember 2008

Semilir angin

Udah hampir 2 bulan gak pake pembantu. Aku putusin gak pake pembantu lagi, soalnya ada pembantu selain meringankan tapi kadang-kadang justru memberatkan. Berat dihatilah, berat dipikiranlah, macem-macem. Kalo Gak ada pembantu gini biarpun sedikit repot, tapi lebih bagus buat anak-anakku. Kerjaanku sebenarnya ya gitu-gitu juga tiap pagi, tapi yang bikin beda hari ini, malam tadi sehabis dari dokter aku dan keluargaku naik motor jalan2 ngelewati jalur belakang yang niat awalnya mau motong jalan malah jadi kejauhan nyelip-nyelip diantara perumahan antah berantah. Sebenarnya sih pengen nyoba tongkrongan baru buat santai, kebetulan kepunyaan adik kelasku yang baru buka 4 hari, Garden cafe namanya. BAgus banget tempatnya, setidaknya untuk ukuran Banda Aceh lah. Dijalan menuju kesana, suamiku cerita soal proposal yang baru aku bikin buat 'our next business'. Sebenarnya kami jarang banget jalan malam keliling-keliling alias kesasar malem-malem selama tadi. I feel so good. Biasanya sih kalo hari libur aja yang jalan-jalan. Selain tentang topiknya, suasana perjlanannya yang bikin aku ngerasa romatis. Biarpun si kecil Ahza udah bobok di pangkuanku, tapi tetep aja aku tuh ngerasa tadi malem indah banget. 1 motor ber empat, Hamdi paling depan sedangkan ahza di tengah. Setelah puas nyasar, Akhirnya nyampe juga ke Garden Cafe. Wuihhh... makin asyik aja suasana romantisnya, tempatnya terbuka, semilir anginnya yang emang sengaja datang buat ngelengkapi malamku, juga makanannya. Kami ngobrol sambil diskusiin masalah interior 'warnet' ku yang baru, juga cerita tentang hasil survey kami beberapa hari ini. Sedangkan 2 kurcaciku udah asik main berdua.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar